Amerika Serikat Menyaksikan Penembakan Massal Lainnya

 

Amerika Serikat telah menyaksikan salah satu penembakan sekolah paling mematikan dalam beberapa tahun.

Delapan belas siswa tewas dalam penembakan di sekolah di Texas.

Murid-murid itu duduk di kelas dua, tiga, dan empat. Dua orang dewasa juga ditembak mati dalam pembantaian itu.

Insiden itu terjadi di Sekolah Dasar di Uvalde. Ini adalah kota sekitar 80 mil sebelah barat San Antonio.

Tersangka adalah seorang pria berusia 18 tahun. Dia memiliki pistol dan senapan. Tersangka dibunuh oleh polisi.

Remaja itu diduga membunuh neneknya sebelum mengamuk.

Insiden itu telah menyoroti budaya senjata ungu AS. 1,5 juta kematian senjata api telah terjadi antara tahun 1968 dan 2017.

390 juta senjata diperkirakan akan beredar pada tahun 2018. Itu rasio tertinggi per penduduk di dunia.

“Saya pikir Anda tidak dapat berbicara tentang masalah kontrol senjata lagi karena terpisah dari semua agenda sayap kanan lainnya di sini. Apa yang terjadi di sini? Anda memiliki sistem “membingungkan” di mana sebenarnya kehendak demokratis penduduk dalam banyak aspek tidak dapat diwujudkan, tidak dapat terjadi,” ujar Framk Emspak, Profesor Emeritus, Universitas Wisconsin.

Ada pemusnahan yang berkembang untuk mengekang penjualan senjata di AS.

Namun Asosiasi Senapan Nasional yang kuat menentang tindakan pembatasan. Ini menghabiskan miliaran dolar untuk mempengaruhi anggota Kongres pada kebijakan senjata.

Tinggalkan Balasan

Previous post Kota Strategis Lyman, Ukraina Direbut Pasukan Pro-Rusia
Next post Trump Usulkan Guru Dipersenjatai
%d blogger menyukai ini: