Pengungsi Afghanistan Masih Mengalami Diskriminasi

 

Satu tahun yang lalu, AS menarik diri dari Afghanistan. Penarikan itu diikuti oleh pengambilalihan kekuasaan oleh Taliban.

Ribuan orang mati-matian berusaha meninggalkan Afghanistan Agustus 2021. Namun banyak dari mereka ditolak masuk dengan mudah ke Eropa atau AS.

Pengungsi Afghanistan harus melalui prosedur yang panjang. Ribuan orang hidup dalam kondisi putus asa di kamp-kamp.

AS telah gagal memproses permintaan untuk “pembebasan bersyarat kemanusiaan” dari Afghanistan.

Hanya 123 permintaan yang telah disetujui melalui program ini. Dan itu membebankan biaya kepada warga Afghanistan lebih dari $500 untuk setiap permintaan.

Perang pecah antara Rusia dan Ukraina pada Februari 2021. Blok pimpinan AS bersatu di belakang Ukraina.

Negara-negara Barat telah menyambut para pengungsi Ukraina dengan tangan terbuka.

Namun mereka mendapat kecaman karena standar gandanya. Jerman telah memindahkan pengungsi Afghanistan untuk memberi ruang bagi Ukraina.

Dan AS telah meluncurkan program yang disebut “Bersatu untuk Ukraina”. Ini memberi mereka lebih mudah dan gratis masuk ke AS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Previous post Presiden Rusia dan Turki Bahas Pengokohan Hubungan Bilateral
Next post PJMI – LPLH SDA MUI Gagas Eco Masjid